Langsung ke konten utama

SMK3 BERDASARKAN OHSAS 18001:2007

SMK3 BERDASARKAN OHSAS 18001:2007


MATERI
  • Pemahaman persyaratan OHSAS 18001:2007
  • Pemahaman persyaratan PP-50:2012
  • Organisasi K3
  • Manajemen Risiko
  • Pembuatan Sasaran dan Program
  • Pembuatan Kebutuhan Pelatihan
  • Identifikasi Keadaan Darurat
  • Organisai Keadaan Darurat
  • Mekanisme Sertifikasi OHSAS / PP-50
  • Peningkatan berkelanjutan / Continual improvement

SASARAN PELATIHAN SMK3
Pelatihan ini akan memberi gambaran kepada para peserta tentang bagaimana menerapkan system manajemen K3 berdasarkan OHSAS 18001:2007 dan Peraturan Pemerintah No 50 tahun 2012.
Hasil yang diharapkan kepada para peserta, dalam pelatihan ini diharapkan peserta mempunyai kemampuan untuk:
  • Memahami persyaratan OHSAS 18001:2007 dan PP-50:2012 untuk kegiatan operasional organisasinya.
  • Membuat Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
  • Elemen Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
  • Memahami Organisasi K3 yang harus dibuat

METODA PELATIHAN
Pelatihan ini merupakan pelatihan yang interaktif antara Pengajar dan peserta dengan menngemukakan hal-hal yang ersifat praktis yang berhubungan dengan Keselamatan & Kesehatan Kerja. Termasuk lokakarya tentang hal hal yang  berhubungan dengan materi atau pokok bahasan.
Lokakarya akan memberi gambaran kepada para peserta bagaimana penerapan dari yang bersifat teoritis dalam pemenuhan standar terhadap aplikasi yang akan dihadapi di organisasinya.

MATERI PELATIHAN
Peserta akan diberikan:
  • Catatan pelatihan
  • Salinan dari Standar OHSAS 18001dan PP-50
  • Salinan dari materi yang disajikan
TRAINER
Ir. Tagar Nusapitu, MM. Perjalanan karir profesional beliau dimulai sejak menjadi Laboratory, Safety & Environment Engineer di Styrindo Mono Indonesia dan Product Development and Application Engineer di PT. Polytama Propindo, yang keduanya merupakan perusahaan Petrokimia. Sejak bergabung di PT Acumen Indonesia (2002 – 2004), maupun sebagai independent consultant sejak Maret 2004, beliau sudah membantu lebih dari 118 perusahaan dalam training maupun konsultasi penerapan ISO 9001, ISO 14001, OHSAS 18001, maupun Sistem Manajemen QHSE yg terintegrasi (ISO 9001, ISO 14001 & OHSAS 18001). Aktif sebagai salah satu pengurus dalam Asosiasi Ahli Keselamatan dan Kesehatan Kerja Konstruksi Indonesia (A2K4I), dan sebagai assessor dalam organisasi A2K4-I tersebut.

PESERTA
HSE Manager/ Superintendent / Supervisor / Engineer, Wakil Manajemen, Production / Operation Manager, Tim Pembentukan system Manajemen Perusahaan, Auditor K3,  Ahli K3.

PENYAMPAIAN BAHASAN
Instruktur yang akan menyampaikan materi / pokok bahasan merupakan tenaga yang berpengalaman dan khusus dalam membuat serta mengimplementasikan sistem manajemen yang dibawakannya. Dan secara interaktif akan berdiskusi dan tatap muka dengan peserta sesuai dengan organisasi yang ditangani oleh para peserta melalui lokakarya dan kasus-kasus yang sering ditemui di organisasi.

JADWAL 2014 :

  • 20-21 Feb 2014, Yogyakarta
  • 9-10 April 2014, Yogyakarta
  • 12-13 Juni 2014, Jakarta
  • 14-15 Agustus 2014, Jakarta
  • 14-15 Okt 2014, Jakarta
  • 9-10 Des 2014, Yogyakarta

INVESTMENT
  • Jakarta/Bandung : Rp 3.750.000,-/peserta
  • Yogya/Surabaya : Rp 4.750.000,-/peserta
  • Bali/Batam : Rp 5.500.000,-/peserta
Facilities :
Modul Hand-out, Flashdisk, 2x Coffe Break, Lunch, Sertificate, Non Residential






Postingan populer dari blog ini

PERBEDAAN ACCIDENT, INCIDENT, DAN NEAR MISS

PENDAHULUAN Mungkin selama ini kita bingung mengenai perbedaan antara accident (kecelakaan), incident (insiden), dan near miss (hampir celaka). terkadang kita juga sering melihat dan mendengar di TV "Insiden tabrakan di Jl Gatsu Medan menewaskan 5 orang.....". Mari kita liat pengertian yang saya dapat dari beberapa sumber, termasuk dari para trainer-trainer K3 senior. Accident akan menyebabkan kerugian-kerugian. Accident dapat terjadi pada apa saja termasuk pada manusia. Kerugian yang berkaitan dengan terjadinya accident pada manusia seperti: kematian, luka berat, patah tulang, atau cedera lainnya seringkali menjadi pusat perhatian. Namun kerugian dapat juga menimpa apa saja selain manusia seperti: kekayaan/ aset, kerusakan peralatan, kehilangan waktu kerja, berkurangnya kualitas kerja, hilangnya atau berkurangnya minat kerja, berkurangnya public image, atau bahkan sampai pada suatu kebangkrutan sauatu perusahaan. Sebagaimana kejadian suatu penyakit akibat kerja,

LANGKAH-LANGKAH PENANGGULANGAN KECELAKAAN KERJA (MENURUT ILO)

LANGKAH-LANGKAH PENANGGULANGAN KECELAKAAN KERJA (MENURUT ILO) PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN •    Ketentuan & syarat K3 mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan, tehnik & teknologi, •    Penerapan ketentuan & syarat K3 sejak tahap rekayasa, •    Penyelenggaraan pengawasan & pemantauan pelaksanaan K3. STANDARISASI Standar K3 maju akan menentukan tingkat kemajuan pelaksana K3. INSPEKSI / PEMERIKSAAN Suatu kegiatan pembuktian sejauh mana kondisi tempat kerja masih memenuhi ketentuan & persyaratan K3. RISET TEKNIS, MEDIS, PSIKOLOGIS & STATISTIK Riset atau penelitian untuk menunjang tingkat kemajuan bidang K3 sesuai perkembangan ilmu pengetahuan, tehnik &  teknologi. PENDIDIKAN & LATIHAN Peningkatan kesadaran, kualitas pengetahuan & keterampilan K3 bagi tenaga kerja. PERSUASI Cara penyuluhan & pendekatan di bidang K3, bukan melalui  penerapan & pemaksaan melalui sanksi-sanksi. ASURANSI Insentif finansial unt

Pelatihan K3 Migas Cepu - Jadwal Terdekat

Pelatihan K3 Migas (Safety) Cilacap – LSP PPT Migas Cepu Biaya Pelatihan: Rp. 6.000.000 – Level Operator Rp. 7.000.000 – Level Pengawas Harga sudah termasuk Penginapan selama training di Cilacap dan Cepu. Jadwal 2022 K3 Migas di Cepu (Offline) Level Operator dan Pengawas 11-19 Januari 08-16 Februari 01-09 Maret 15-23 Maret 29 Maret-06 April 12-20 April 11-19 Mei 31-08 Juni 14-22 Juni 29 Juni-06 Juli 12-20 Juli 12-20 Juli 26 Juli-03 Agustus 16-24 Agustus 30 Agustus-07 September 13-21 September 27 September-05 Oktober 11-19 Oktober 25 Oktober-02 November 08-16 November 22-30 November 06-14 Desember Biaya jelas lebih murah dengan durasi lebih lama sehingga materi lebih mudah diserap dengan baik (tidak disingkat-singkat). Tujuan : Menciptakan tenaga kerja yang handal dalam bidang K3 (Keselamatan & Kesehatan Kerja) melalui pelatihan yang  terencana dan teratur, khususnya sektor k3 migas . Meningkatkan & memiliki kompetensi skill / keterampilan calon ten